Friday, April 13, 2012

Suara Takdir Berbisik (5)

0 comments
Pohonan bunga di laman rumah Haji Zakaria hidup subur. Beberapa pasang rama-rama berterbangan kemudian hinggap dari bunga ke bunga. Berwarna-warni. Rama-rama dan bunga. Indah. Ada yang berbunga ungu, kuning, jingga dan ada juga yang berbunga merah. Daun-daunnya hijau, namun tak kurang ada juga yang berdaun kuning. ‘Daun ini sakit barangkali.’ Ngomel Siti Hajar Humaira sambil jari-jemarinya yang halus menguis-nguis daun yang berwarna kuning. Mahu ia gugur, biar hijau semuanya yang tinggal.

Laman ini penuh makna bagi Siti Hajar Humaira. Dia sayangkan pohon-pohon bunga yang tumbuh di situ. Dia terhibur melihat rama-rama dan kumbang menari-nari bersama angin. Dia bahagia melihat bunga yang di tanam kembang mekar. Jiwanya damai. Di situ hati kecilnya menyanyi riang.

Siti Hajar Humaira yang bersusah payah menanam benih, menyemai, membaja dan menyiram semua pohon bunga di situ. Kadang-kadang Makcik Senah tolong siramkan bila dia sibuk dengan aktiviti di sekolah, dan kadang-kadang mereka semua tak perlu menyiram bila hujan turun mencurah dari langit.

Siti Hajar Humaira sangat mencintai alam sekelilingnya, terutamanya pohon-pohon bunga yang ditanam sendiri oleh tulang empat keratnya. Dia mengasihi segala yang ada kerana dia tahu, semuanya ciptaan Allah yang Maha Berkuasa. Siti Hajar Humaira masih ingat dengan jelas sekali, ayahnya sering bercerita tentang kekuasaan Allah, tentang kebenaran yang dibawa oleh NabI Muhammad SAW. Ayahnya juga sering membacakan firman-firman Allah yang terkandung dalam Al-Quran. Siti Hajar Humaira sentiasa kusyuk mendengar. Setiap patah kata ayahnya dibiarkan masuk melalui kedua belah telinganya kemudian disimpan rapi di kotak ingatannya.

Ayahnya pernah berkata, Allah berfirman dalam Surah Al-Baqarah ayat 164;


“Sesungguhnya pada kejadian langit dan bumi; dan (pada) pertukaran malam dan siang; dan (pada) kapal-kapal yang belayar di laut dengan membawa benda-benda yang bermanfaat kepada manusia; demikian juga (pada) air hujan yang Allah turunkan dari langit lalu Allah hidupkan dengannya tumbuh-tumbuhan di bumi sesudah matinya, serta Ia biakkan padanya dari berbagai-bagai jenis binatang; demikian juga (pada) peredaran angin dan awan yang tunduk (kepada kuasa Allah) terapung-apung di antara langit dengan bumi; sesungguhnya (pada semuanya itu) ada tanda-tanda (yang membuktikan keesaan Allah kekuasaanNya, kebijaksanaanNya, dan keluasan rahmatNya) bagi kaum yang (mahu) menggunakan akal fikiran. “

Siti Hajar Humaira tak akan lupa sampai bila-bila. Alam ini bukti kekuasaan Tuhan. Terbentang di hadapannya tanpa perlu dia bersusah payah mencari atau menggali. Allah yang menciptakan segalanya. Hujan dan pohon bunga. Malam dan siang. Angin dan awan. Allah benar-benar berkuasa. Siti Hajar Humaira mengakui sepenuh hatinya.



Prang!

Siti Hajar Humaira yang sedang leka membelek bunga-bunga terkejut besar. Nyaris dia melompat memanjat bangku berdekatan. Dia mengurut-ngurut dada kemudian segera menoleh ke arah datangnya bunyi kuat itu. Di belakangnya, Siti Sarah Safiya sedang menatapnya dengan pandangan mata yang tajam. Berhampiran Siti Sarah Safiya berdiri pula kelihatan serpihan-serpihan pasu berserakan. Pasu kesayangan Siti Hajar Humaira.

Sebaik melihat pohon bunga dan pasu kesayangannya di tanah, Siti Hajar Humaira segera mengatur langkah mahu mengutip pohon bunga ciptaan Allah yang baru sahaja dibinasakan oleh adiknya.

“Adik, kenapa buat macam nie?” Tanya Siti Hajar Humaira tenang sambil tangannya bergerak pantas mengutip sisa-sisa tanah dan pasu.

Siti Sarah Safiya masih berdiri kaku. Memandang ke arah Siti Hajar Humaira dengan riak wajah yang tidak menyenangkan. Siti Hajar Humaira masih berlagak selamba, tidak kuasa melayan keletah adiknya itu yang kadang-kadang melampaui batas. Dia sudah sebati dengan sikap dingin beku adiknya itu, dia sudah tidak berdaya berbuat apa-apa. Biarlah kalau itu yang membuatkan adiknya gembira, dia akur.

Dia terus tunduk membongkok mengutip satu persatu serpihan-serpihan pasu yang bertaburan, takut nanti disepak orang luka kaki kelak. Siti Hajar Humaira redha walaupun pasu itu pasu kegemaran, hadiah dari arwah nenek 3 tahun yang lepas. Pasu itu dihadiahkan oleh arwah nenek sebaik sahaja arwah pulang dari kota Greece. Selalunya begitu, kalau nenek ke luar Negara, pasti ada buah tangan untuknya, juga untuk ibu dan ayah, juga adiknya.

Berhati-hati Siti Hajar Humaira memungut. Membayangkan bagaimana keadaan kalau bucu serpihan yang tajam itu terkena kaki Mak Cik Senah, kaki umi atau abah, atau mungkin kakinya atau kaki adiknya sendiri. Paling menggerunkan kalau darah mengalir tidak mahu berhenti. Siti Hajar Humaira tidak sanggup membayangkan. Dia memejam mata rapat kemudian membukanya semula.

“Kakak! Berani ya kakak beritahu ibu!” Suara Siti Sarah Safiya meninggi, menengking kakaknya yang lebih tua beberapa minit darinya itu. Siti Hajar Humaira terkebil-kebil memandang kea rah adiknya yang sedang kepanasan itu. Dia tidak mengerti apa-apa.

“Beritahu apa?” Jujur dia bertanya. Mencari akar punca yang membuatkan adiknya itu marah tiba-tiba. Tangannya berhenti bekerja, dia bingkas bangun berdiri sama tinggi dengan adiknya. Siti Sarah Safiya berseluar jeans biru, berbaju t-shirt hitam sedang berdiri sambil mencekak pinggang, lagaknya seolah-olah tidak sabar-sabar mahu menerkam ke arah kakaknya.

“Kakak jangan pura-puralah! Adik tahu kakak sengaja dengki. Suka kalau Umi dan Abah marahkan adik!” Cengil Siti Sarah Safiya lagi. Matanya buntang. Dia benar-benar telah terbakar dalam api kemarahan.

“Ya Allah, adik, kakak sayang adik. Kakak pun tak suka kalau Umi dan Abah marah adik. Tapia pa yang adik maksudkan ni? Kakak bagitahu apa?” Siti Hajar Humaira masih lagi meminta penjelasan daripada adiknya. Benar-benar tidak tahu.

Lain pula dengan Siti Sarah Safiya, mendengar kata-kata Siti Hajar Humaira bagai bara disiram minyak, api kemarahan kian marak menyala. Dia lansung tidak percaya akan kata-kata kakaknya sendiri yang juga kembarnya. Pada pandangan matanya, Siti Hajar Humaira hanya sekadar berlakon dan berpura-pura tidak tahu. Hatinya bertambah sakit, bagai disiat-siat.

“Aku benci kau! Sebab kau bagitahu pada Umi dan Abah yang aku tumbuk Farizah kat sekolah pagi tadi, Abah rotan aku tahu. Aku yang sakit, bukan kau! Aku akan balas semula biar kau pun rasa sakit. Lebih sakit dari apa yang aku rasa!” Tuduh Siti Sarah Safiya melulu tanpa usul periksa. Matanya penuh kebencian. Masih terbayang-bayang jelas di dalam kotak fikirannya bagaimana Abah melayang rotan ke udara lalu memiat tangannya.

Pap! Pap! Pap!

Sepuluh kali tangannya dirotan. Siti Sarah Safiya mengetap bibir menahan sakit. Tidak berani mengangkat wajah memandang wajah Abah. Namun jiwanya memberontak. Marah benar Abah kepadanya. Tanpa kasihan Abah terus merotan. Satu. Dua. Tiga. Empat. Siti Sarah Safiya menghitung di dalam hati. Akhirnya cukup sepuluh kali rotan dihayun dan dilibas. Bekas merah timbul pada tapak tangan kanannya sebaik sahaja rotan itu singgah. Semuanya gara-gara ada orang yang mengadu kepada Abah. Ada orang yang memberitahu kepada Abah bahawa hari ini Siti Sarah Safiya, pelajar tingkatan 3 telah bertumbuk di sekolah.

Tanpa usul periksa, dia yakin benar kakaknya yang melaporkan kepada Abah. ‘Penyibuk! Mentang-mentang pengawas sekolah, kaki bodek. Sengaja suka tengok aku kena rotan!’ rengus Siti Sarah Safiya sendirian. ‘Sepuluh kali Abah rotan aku, seratus kali aku akan balas!’ Siti Sarah mencemuh lagi. Beanr Safiya kini sudah tewas dan terpedaya dengan pujukan syaitan yang suka melaga-lagakan anak cucu Nabi Adam A.s.

“Adik, kakak tak cakap apa-apa pun pada Abah..” Siti Hajar Humaira tetap berusaha membela diri. Berani kerana benar. Memang betul dia tidak pernah memburuk-burukkan adiknya itu, terniat pun tidak, apatah lagi membuka mulut mengadu kepada Abah.

“Penipu!” Jerit Siti Sarah Safiya seperti singa lapar menerkam ke arah mangsanya. Kasar kedua tangannya menolak Siti Hajar Humaira. Siti Hajar Humaira berganjak ke belakang beberapa langkah kemudian jatuh terduduk. Tidak bersedia diterkam begitu, mudah dia tumbang. Belum sempat dia bangkit, adiknya menyerang lagi. Tudung yang menutup kepalanya terbang entah ke mana. Siti Sarah Safiya menarik-narik rambutnya tanpa simpati. Mereka berdua berguling-guling di atas tanah.

Siti Sarah Safiya terus menyerang bertalu-talu. Siti Hajar Humaira tidak membalas sedikit pun. Tidak sampai hati menyakiti adiknya. Dia sekadar mampu mempertahankan dirinya. Biarlah dia sakit, bukan adiknya. Dia sayang adiknya walaupun adiknya itu sering saja menyakitinya.

“Sarah! Berhenti!” Suara itu mengejutkan Siti Sarah Safiya. Mengembalikan kewarasannya yang baru saja kerasukan. Pantas dia mengalihkan pandangannya ke arah tuan empunya suara. Dia terkedu. Tidak jauh darinya berdiri sesusuk jasad yang sangat dia kenali. Dia bingkas bangun, membiarkan Siti Hajar Humaira terbaring di tanah. Menahan sakit. Bibirnya pecah mengalirkan cecair merah. Rambutnya kusut masai. Lengan kanannya juga berdarah. Siti Sarah Safiya lansung tidak berasa simpati. Apatah lagi berasa bersalah.

Sebaik terpandang Kamarul Aiman berdiri tidak jauh darinya, Siti Hajar Humaira panik menoleh kanan dan kiri, mencari tudung untuk menutup kepalanya. Pantas dia menyarung kembali ke kepalanya sebaik sahaja tangan kanannya berjaya mencapai sehelai tudung berwarna merah jambu yang terperosok di atas tanah. Mukanya merah menahan malu kerana Kamarul Aiman sudah terlihat rambutnya secara tidak sengaja. Dia membetul-betulkan baju dan tudungnya. Darah terus mengalir dari lengan kanannya. Tidak mahu berhenti.

“Abang Aiman. Bila Abang Aiman balik?” Siti Sarah Safiya mengukir senyum berlagak selamba. Dia gembira melihat lelaki itu. Hatinya berbunga-bunga. Sudah beberapa bulan dia tidak melihat lelaki itu. Terbit rasa rindu. Siti Sarah Safiya membetulkan bajunya. Dia menyapu tanah dan debu yang melekat pada tubuhnya. Bibirnya masih mengukir senyum. Seolah-olah tiada apa yang berlaku. Kamarul Aiman tidak mengendahkan pertanyaan Siti Sarah Safiya. Dia segera mendapatkan Siti Hajar Humaira yang bersusah payah cuba bingkas bangun. Jarak dua langkah daripada Siti Hajar Humaira, Kamarul Aiman mematikan langkah.

Kamarul Aiman cuma mampu memandang penuh rasa simpati. Mahu menghulurkan tangan mustahil pula, mereka bukanlah muhrim.

“Hajar, lengan awak berdarah.” Cemas suara Kamarul Aiman sambil jarinya menunjuk ke arah lengan Siti Hajar Humaira. Siti Sarah Safiya bertambah berang melihat Kamarul Aiman yang tidak mengendahkannya, malahan terlalu mengambil berat terhadap Siti Hajar Humaira. Dirinya seolah-olah tidak wujud di situ.

“Mungkin terkena serpihan pasu.” Perlahan suara Siti Hajar Humaira menuturkannya. Dia menahan sakit.

“Awak tunggu sekejap, saya ambil First Aid Kit.” Belum sempat Siti Hajar Humaira menyahut, laju Kamarul Aiman bergegas lari masuk ke dalam rumah.

Bukan setahun dua mereka saling mengenali. Keluarga Kamarul Aiman berpindah menetap di sebelah rumahnya ketika Siti Hajar Humaira dan Siti Sarah Safiya berumur 9 tahun. Tujuh tahun sudah berlalu. Pantas. Kini mereka sudah bergelar anak dara. Sudah besar panjang.

Siti Sarah Safiya yang berdiri tidak jauh darinya mencebik. Geram. Dari dulu hingga kini, selalunya Siti Hajar Humaira yang dilebihkan. Abah selalu banding-bandingkan dirinya dengan Siti Hajar Humaira, malahan Abah juga sering memuji-muji kakaknya itu di hadapannya. Dia benci, kian lama kian membenci kakaknya sendiri. Umi pun serupa, sayangkan kakak lebih dari segalanya. Pantang kakak sebut, pasti dapat sedangkan dia sendiri sering terabai. Dia sebal. Dan sekarang, Kamarul Aiman juga makin ketara menunjukkan perhatiannya kepada Siti Hajar Humaira. Jiwanya kian bengkak. Siti Sarah Safiya merenung Siti Hajar Humaira tajam.

“Mengada-ngada! Sengaja buat orang kasihan! Jangan ingat aku terpedaya dengan lakonan kau!” Tengking Siti Sarah Safiya. Kaki kanannya menghentak tanah, protes. Kemudian dia menyusun langkah meninggalkan Siti Hajar Humaira sendirian di laman rumah.

Siti Hajar Humaira sekadar menggeleng-gelengkan kepalanya melihat sikap adiknya itu yang makin lama makin berubah kasar. ‘Ya Allah, lembutkanlah hati adikku..’ rintihnya sendirian. Dia mengatur langkah ke arah bangku berwarna putih yang tidak jauh darinya berdiri. Darah masih mengalir. Terkena serpihan pasu barangkali. Siti Hajar Humaira mengetap bibir menahan sakit. Tidak lama kemudian, Kamarul Aiman datang terkocoh-kocoh, membimbit sebuah kotak berwarna putih. Wajahnya jelas kelihatan cemas. Siti Hajar Humaira cuba mengukir senyuman, menutup rasa sakit.

“Bila Abang Aiman balik?” Tanya Siti Hajar Humaira sambil tangannya menyapu ubat berwarna kuning pada lengannya. Matanya focus. Sekali-sekala dia mengaduh pedih.

“Pagi tadi Abang sampai. Hajar dengan Sarah masih selalu gaduh ke?” Soal Kamarul Aiman pula.

“Abang cuti berapa lama?” Bagai tidak mendengar soalan Kamarul Aiman, Siti Hajar Humaira bertanya lagi.

“Abang dah habis belajar. Cuti lama. Hajar tak jawab pun soalan Abang.”Sambung Kamarul Aiman. Nadanya lemah. Dia palingkan wajah tidak lagi menghadap Siti Hajar Humaira. Bukan Siti Hajar Humaira tidak tahu betapa lelaki di hadapannya itu cakna perihal dirinya. Bukan dia tidak tahu lelaki itu sentiasa mengambil berat terhadap dirinya sejak dulu. Tapi, untuk memburukkan adiknya sendiri, dia tidak sanggup. Lemah-lemah dia menggelengkan kepalanya. Berbohong entah pada siapa.

“Abang bukan baru kenal Hajar atau Sarah. Tadi pun Abang Nampak sendiri bagaimana Sarah menyerang Hajar. Sejak dulu sampai sekarang Hajar dibuli, sampai bila mahu beralah? Kena pijak?” Panjang tutur bicara Kamarul Aiman. Siti Hajar Humaira diam membisu. Dia juga tiada jawapan. Dia sendiri juga tidak tahu kenapa adiknya itu terlalu membenci dirinya. Sejak dulu malahan kini api kebencian di mata adiknya itu seolah-olah kian marak. Membuak-buak.

Hatinya terasa sebak tiba-tiba. Dadanya bagai ingin pecah. Kolam matanya bergenang. Dia sedih mengenangkan sikap adiknya yang tiada tanda mahu berdamai dengannya. Tidak kira apa jua yang dia lakukan, pada mata Siti Sarah Safiya semuanya salah. Semuanya tidak kena.

Di dunia ini Cuma Siti Sarah Safiya sahajalah adiknya. Tapi mengapa sikapnya begitu? ‘Oh.. Apa dosaku pada dia, Ya Tuhan?’ Jiwanya berbicara. Berbahas dengan akalnya sendiri tanpa suara. Dia mengunci bibir.

“Jaga diri baik-baik, be strong, jangan jadi mangsa. Pertahankan diri. Tolonglah, jangan buat Abang risau… Tak lama lagi SPM kan? How’s your preparation?” Kamarul Aiman cuba mengalih topic perbincangan. Tidak mahu melihat Siti Hajar Humaira terus terdera.

“Alhamdulillah, so far so good, insyaAllah, dah tak lama lagi dah SPM.”Jawab Siti Hajar Humaira, cuba mengukir senyuman. Tawar.

Suara Takdir Berbisik (4)

0 comments
Tok! Tok! Tok!

“Assalamualaikum.”

Pintu rumah diketuk beberapa kali. Kemudian kedengaran pula suara orang memberi salam dari luar rumah. Kamarul Aiman tersentak. Kaget. Semuanya berlaku begitu pantas. Baru sekejap tadi dia dikunjungi oleh tetamu yang tidak diundang, kini siapa lagi yang datang bertandang? Pantas dia menyusun langkah kaki bergegas ke muka pintu. Mahu memastikan siapa gerangan empunya suara.

Pintu dikuak perlahan. Mata Kamarul Aiman membulat sebaik sahaja pintu dibuka. Tetamu kali ini benar-benar tidak diduganya. Kamarul Aiman menepuk dahi beristighfar beberapa kali. Di hadapan muka pintunya berdiri beberapa orang lelaki. Ada yang berkopiah dan ada yang bersongkok. Ada yang berjubah dan ada juga yang berbaju melayu dan berkain pelekat. Lima orang semuanya.

“Maaf encik,kami dari Jabatan Agama Islam Selangor, kami telah mendapat laporan bahawa encik tinggal bersekedudukan dengan wanita bukan muhrim. Izinkan kami periksa rumah encik.” Jelas lelaki yang bersongkok hitam dan berbaju melayu biru laut setelah diam beberapa ketika. Kamarul Aiman tercegat, kaku tidak mampu berbuat apa. Mencegah tidak, tapi untuk mengizinkan, hatinya keberatan. Namun apalah dayanya untuk menghalang. Pintu rumah dibuka lebih luas.

Tubuhnya berasa seram sejuk tiba-tiba. Terbayang dikepalanya, beberapa minit lalu, Siti Sarah datang ke rumahnya, bertudung litup dan mengingatkan dia kepada Siti Hajar. Siti Sarah membawa sepinggan kuih kemudian tidak semena-mena dia jatuh pengsan di hadapan muka pintu. Kalut tidak tahu berbuat apa, Kamarul Aiman telah mendukungnya kemudian membaringkan Siti Sarah di atas sofa di ruang tamu rumahnya. Baru sekejap dia masuk ke dapur mengambil air untuk disapukan ke muka Siti Sarah, tiba-tiba pintu rumahnya diketuk orang. Kamarul Aiman bingung.

“Siapa gadis ini?” Tanya salah seorang dari pegawai itu sebaik sahaja melihat sekujur tubuh Siti Sarah terbaring di atas sofa. Kamarul Aiman mengunci bibir. Tidak tahu bagaimana harus dia menyusun kata. Matanya tertancap kepada Siti Hajar. Terbaring dalam keadaan yang mengghairahkan. Bahagian tubuhnya terdedah sana dan sini menampakkan sebahagian dari tubuhnya yang putih gebu.

“Sarah! Bangun!” Kamarul Aiman menyeru nama Siti Sarah sambil memercikkan air ke muka Siti Sarah. Mindanya sempat berteka-teki, hairan melihat keadaan Siti Sarah yang terdedah sedangkan baru sekejap tadi semuanya tertutup kemas. Namun dia gagal mendapat jawapan.

Siti Sarah membuka matanya perlahan-lahan. Dia menggeliat kecil seolah-olah baru terjaga dari lena yang panjang. Bajunya tidak berbutang pada bahagian atas mendedahkan kulitnya yang putih gebu di bahagian dada. Skirt labuh yang dipakainya pula terselak hingga ke bahagian atas lutut menampakkan sebahagian dari pangkal peha.

“Dia muhrim kamu?” Tanya pegawai itu lagi. Kamarul Aiman tidak bersuara, dia sekadar menggelengkan kepalanya. Kepalanya tunduk memandang lantai. Mindanya berkira-kira mencongak kebarangkalian yang mungkin akan menimpa dirinya dan Siti Sarah.

“Jadi kamu bersekedudukan dengan wanita yang bukan muhrim dengan kamu. Kamu berdua akan ditahan kerana berdua-duaan ditempat tertutup dalam keadaan yang mencurigakan.” Jelas pegawai itu lagi. Wajahnya tegas tanpa segaris senyuman. Kamarul Aiman cuba pertahankan diri.

“Tapi saya tidak bersalah encik. Kami tidak berbuat apa-apa.” Rayu Kamarul Aiman, namun tiada siapa yang mengendahkan. Siti Sarah pula hanya mampu berdiam diri. Tidak berkata apa.



“Papa tak peduli, kamu mesti nikah dengan Siti Sarah. Kamu dah malukan kita sekeluarga. Dan kamu juga harus bertanggungjawab terhadap Siti Sarah.” Tegas suara Encik Zamarul. Sejak mendapat tahu anaknya ditangkap khalwat, darahnya mendidih. Marah membuak-buak terhadap anak lelaki tunggal kesayangannya itu.

“Tapi papa, kami tak buat apa-apa..” Kamarul Aiman cuba membela diri. Memang kenyataanya dia tidak melakukan sesuatu yang diluar batasan. Semuanya berlaku pantas.

Selesai menunaikan Solat Maghrib pintu rumahnya diketuk orang. Seorang gadis menyerupai tunang kesayangannya berdiri di muka pintu rumahnya bersama sepiring kuih kemudian dia tiba-tiba pengsan dan.. Kamarul Aiman cuba mengingat semula. Seingat akalnya yang waras, dia tidak pernah menyelak atau membuka butang baju gadis itu, tapi mengapa sebaik sahaja dia kembali bersama pegawai-pegawai jabatan agama Islam, keadaan Siti Sarah terdedah sana-sini. ‘Ah! Aku diperangkap!’ Bisiknya di dalam hati. Untuk meluahkan dia pasti tiada siapa yang bakal mempercayainya. Perasaannya kini bercampur baur.

“Mana papa nak letak muka ni? Papa tidak mahu dengar apa-apa alasan lagi. Pernikahan kamu dengan Siti Sarah akan diadakan secepat yang mungkin, kamu dengar?” Kata-kata Encik Zamarul bagai panahan petir menyambar tangkai jantungnya. Kamarul Aiman tersentak, memandang ke arah Puan Aina yang mendiamkan diri dari tadi. Dia cuba meraih simpati ibunya namun Puan Aina cuma tunduk memandang ke lantai.

Kamarul Aiman cuba untuk pertahankan diri namun dia faham benar sikap ayahnya yang tegas itu. Bukan setahun dua dia kenal lelaki itu. Tiada gunanya lagi dia berkata apa, semuanya sia-sia. Kehendak ayahnya itu tidak dapat ditidakkan lagi.

‘Hajar..’ Hatinya merintih. Tidak sanggup mengkhianati cintanya terhadap Siti Hajar. Biarpun seribu tahun, dia tetap setia menanti kepulangan Siti Hajar. Apatah kini Cuma baru setahun Siti Hajar tiada. Kenangan dan harapan yang dibina bersama masih tetap segar di ingatan. Biarpun semua orang percaya Siti Hajar sudah meninggal, namun hatinya menidakkan. Kamarul Aiman yakin, Siti Hajar pasti kembali jua menyambung kembali janji yang terputus di tengah jalan.

Impiannya berkecai menjadi debu-debu halus terbang di bawa angin. Perintah ayahnya harus dipatuhi. Tiada lagi bantahan. Tidak lama lagi dia akan menikahi Siti Sarah. Gadis yang menyerupai tunangnya secara luaran namun sikapnya jauh berbeza dengan Siti Hajar. Dada Kamarul Aiman bagai mahu pecah. Tidak sanggup menempuhi hari mendatang tanpa Siti Hajar namun dia juga tiada pilihan lain.

********************
Siti Sarah merebahkan tubuhnya ke katil. Wajahnya terukir senyuman melebar. Gembira kerana rancangannya telah berjaya dan impiannya bakal menjadi kenyataan tidak lama lagi. Kamarul Aiman pasti menjadi miliknya. Segala persiapan pernikahan sudah diatur. Dia akan menikah dengan lelaki itu tidak lama lagi. Hatinya berbunga-bunga riang. Dia baring terlentang, merenung syiling biliknya yang putih namun fikirannya melayang terbang tinggi membelah langit. Membayangkan hari-hari indah yang akan dilalui bersama insane yang dipuja sejak remaja. Tiada lain yang lebih indah dari itu.

“Adik.. Adik.. Tolong kakak dik…”Siti Hajar berpakaian serba putih. Kabus tebal memenuhi ruang. Siti Hajar merangkak penuh kepayahan cuba mendaki naik ke atas. Di bawahnya gaung yang begitu dalam, bersemak samun. Siti Hajar melambai-lambai tangannya meminta tolong. Makin lama suaranya makin sayup mendayu-dayu. Bayangnya kian samar kemudian hilang dari pandangan.

“Kakak!”

“Kakak jangan pergi!” Jerit Siti Sarah apabila bayangan kakaknya itu lenyap dari pandangan matanya.

“Kakak!!” Dia menjerit sekuat hatinya. Jantungnya berdegup begitu kencang sekali. Siti Sarah membuka matanya. Dia melihat ke arah kiri dan kanan. Dia masih terbaring di atas katil di dalam biliknya sendiri. Kabus yang tebal, hutan belukar dan kakaknya tiada di situ. ‘Ah! Aku bermimpi rupanya.’ Bisik Siti Sarah sendirian. Dia bangkit dari katilnya, mengunjurkan kakinya di birai katil. Bantal peluk berbentuk hati berwarna merah didakap dalam pelukannya. Kemas.

Dia duduk termanggu. Termenung memikirkan mimpi yang baru sahaja menganggu tidurnya sekejap tadi. Bukan pertama kali mimpi itu hadir dalam tidurnya. Bukan dua kali atau tiga kali, malahan dia sendiri tidak mampu menghitungnya dengan jari. Mimpi itu kerap menganggu tidurnya.

Dia bingkas bangun, cuba menggapai telefon bimbitnya di atas meja solek yang letaknya tidak jauh dari katil. Telefon itu diambil kemudian dia kembali melabuhkan punggungnya ke katil yang bercadar warna merah susu bercorak-corak. Dia menggenggam telefon bimbit itu kemas. Beberapa detik kemudiannya dia cuba mendail nombor seseorang yang tersimpan di dalam senarai buku telefon telefonnya. Namun belum sempat dia menekan butang hijau ‘panggil’, cepat-cepat jarinya menekan butang merah ‘kembali’. Dia memejam matanya rapat-rapat. Kemudian merebahkan tubuhnya ke katil kembali menatap syiling.

Suara Takdir Berbisik (3)

0 comments
Siti Sarah gelisah. Telefon bimbit berwarna merah dalam genggamannya digenggam erat-erat. Menahan geram dan amarah. Sudah beberapa kali dia merancang namun semuanya hampa. Gagal jua. Sangkanya tanpa Siti Hajar, Kamarul Aiman akan jatuh ke tangannya. Mudah. Dia yakin begitu kerana antara dia dan kakaknya itu tiada apa yang berbeza. Luarannya mereka sememangnya serupa, kerana mereka dilahirkan sebagai kembar seiras. Berkongsi plasenta ketika dalam kandungan.

Tapi kenapa semakin dekat dia cuba menghampiri Kamarul Aiman, semakin jauh Aiman mengelak. ‘Entah jampi apa Hajar guna, keras betul pendirian Aiman. Entah apa yang ada pada orang yang dah tiada, aku yang ada ni kenapa dia tak pandang!’ Gerutunya sendirian. Sekali sekala mengetap bibirnya menahan geram. Dia menggenggam kedua belah tangannya. Menahan marah.

Siti Sarah berjalan berulang alik dari penjuru kanan ke penjuru kiri bilik. Tidak keruan. Kemudian dari kiri ke kanan pula. Otaknya ligat mencari helah. ‘ Aku tak peduli. Dia mesti jadi milik aku! Bukan hari ini pasti esok!’ Siti Sarah menanam azam bersungguh-sungguh. Bukan main-main, dia nekad. Kamarul Aiman pasti menjadi miliknya.

Sudah lama dia menanti saat-saat itu. Kamarul Aiman jatuh ke dalam pelukannya, membalas cintanya. Sejak usia belasan tahun dia menagih kasih dan cinta dari lelaki itu. Namun sedikitpun Kamarul Aiman tidak pernah memberi perhatian padanya, apatah lagi membalas cintanya. Waktu itu, Kamarul Aiman mabuk cinta pada Siti Hajar Humaira, kakaknya, tapi kini Siti Hajar Humaira sudah tiada. Sudah mati. Apa lagi yang dia mahu? Bertalu-talu persoalan itu bermain di benaknya, namun akhirnya dia Cuma mampu mengeluh panjang, jawapannya tiada pada dirinya. Sungguh dia juga tidak tahu.

Diam sejenak. Tiba-tiba Siti Sarah tersenyum sendirian, seakan mendapat ilham yang paling cemerlang. ‘Atau aku perlu menjadi Siti Hajar? Ya! Kenapa tidak? Aku sanggup buat apa saja untuk dapatkan Aiman.’ Dia berbisik sendirian. Senyumannya melebar. Yakin rancangannya kali ini pasti membuahkan hasil.

Laju dia mengatur langkah. Tombol pintu biliknya dipulas, pintu dibuka. Siti Hajar terus menyusun langkah. Menuju ke bilik kakaknya yang letaknya tidak jauh dari biliknya sendiri. Beberapa langkah dihayun, kini dia berdiri di dalam bilik kakaknya.

Siti Sarah memulakan rancangannya. Laci meja solek diselongkar. Dia tunduk membongkok. Satu persatu ditarik dan ditutup semula setelah apa yang dicari tidak ditemui. Dari atas ke bawah dan akhirnya dia dapat apa yang dia mahu. Sebuah dairi berwarna merah bersulam indah. Dihiasi ukiran kuntuman bunga mawar pada kulit hadapannya. Tiga kuntum semuanya.

Siti Sarah membelek sepintas lalu. Dia tersenyum puas. Hasratnya tercapai. Rancangannya pasti berjaya kali ini. Siti Sarah berdiri tegak. Menoleh ke kanan dan kiri. Masih belum puas dan mencari sesuatu. Sedang matanya melilau, sempat dia terpandang sekeping bingkai gambar. Gambar Umi dan Abah, dan di dalamnya juga ada dua orang budak perempuan yang sama comelnya, Siti Sarah dan Siti Hajar. Matanya terpaku seketika. Menatap gambar itu. Segaris rasa halus menyentuh sanubarinya. Terbit perasaan rindu. Namun cepat-cepat dia membuangnya jauh. ‘Ah! Aku benci dia. Mana mungkin aku rindu dia!’ Siti Sarah berperang dengan perasaanya sendiri. Dia segera mengalihkan pandangannya. Kini beralih ke arah sebuah almari besar yang berwarna hitam, letaknya rapat pada dinding.

Siti Sarah mengatur langkah, mendekati almari pakaian yang berdiri gah. Perlahan dia membuka almari tersebut. Sarat dengan pakaian Siti Hajar. Pelbagai warna namun kebanyakkannya berwarna merah, merah jambu, merah hati dan banyak lagi. Itu warna kegemaran Siti Hajar. Siti Sarah menarik satu persatu baju yang tergantung. Merapatkan ke tubuhnya, kemudian dia berdiri di hadapan cermin. Memusingkan tubuhnya ke kanan dan ke kiri. Sehelai demi sehelai kemudian dia memilih mana yang dia gemari. Dia tersenyum puas. Gembira dapat berbuat apa sahaja mengikut gerak hatinya tanpa ada siapa yang menghalang.

Siti Sarah terus menyelongkar. Satu persatu diselaknya. Pakaian yang mulanya tersusun kemas kini berserakan. Dia membuka bahagian bawah almari yang menyimpan koleksi tudung kakaknya. Banyak dan berwarna warni. Ada warna biru, merah jambu, hijau dan banyak lagi. Siti Sarah tersenyum, kemudian memilih beberapa helai tudung. Tidak lama kemudian dia kembali ke bilik tidurnya membawa beberapa helai tudung.

“Ehem!”

Mak Cik Senah berhenti mencuci pinggan mangkuk pantas menoleh ke belakang. Mencari arah datangnya suara orang berdehem. Mak Cik Senah menggenyeh matanya beberapa kali, seolah-olah tidak percaya melihat susuk tubuh di hadapan matanya. Wajah yang dirinduinya kini menjelma tidak jauh darinya. ’Apakah ini mimpi atau kenyataan?’ Mak Cik Senah berteka-teki. Dia mengatur langkah, merapati gadis yang bertudung litup itu kemudian memegang bahu gadis itu. ‘Sah! Ini kenyataan, aku tak bermimpi.’ Bisik Mak Cik Senah di dalam hati. Dia tersenyum girang.

“Hajar dah pulang? Bila Hajar Pulang?” Soalnya bertalu-talu. Gadis itu Cuma tersenyum.

‘Yes! Aku berjaya menipu orang tua ni, pastinya tak susah nak perdayakan Abang Aiman.’ Monolog Siti Sarah tanpa suara.

“Mak Cik. Dah, dah, pegi sambung buat kerja! Rimaslah!” Tengking Siti Sarah sambil kedua belah tangannya menolak tangan Mak Cik Senah yang memegang bahunya. Riak wajah Mak Cik Senah berubah tiba-tiba. Hampa. Harapannya musnah. Siti Hajar tak mungkin akan kembali lagi. Siti Hajar sudah pergi meninggalkannya. Siti Hajar sudah mati.

‘Astagfirullah..’ Mak Cik Senah beristighfar di dalam hatinya. Sedar dari lamunannya. Siti Hajar tidak pernah meninggikan suara terhadapnya, apatah lagi menengkingnya. Sahih, gadis yang berdiri di hadapannya itu bukan Siti Hajar. Mak Cik Senah yakin, itu adalah Siti Sarah tapi mengapa dia memakai baju dan tudung Siti Hajar? Makcik Senah berteka-teki. Dahi tuanya berkerut-kerut.

“Eh! Orang tua ni, apa pandang-pandang? Tak pernah Nampak orang agaknya.” Tajam suara Siti Sarah mengejutkan Makcik Senah dari lamunannya.

“Maafkan Makcik, Makcik ingatkan tadi..” Kata-katanya terhenti di situ.

“Ingatkan apa? Hantu Kak Hajar dah kembali?” Tungkas Siti Sarah pula tanpa sebarang riak kesal. Makcik Senah diam membantu. Dalam hati masih disimbah rasa kecewa.

“Masukkan kuih Seri Ayu tu dalam bekas, saya nak hantarkan ke rumah Abang Aiman.” Perintah Siti Sarah kasar. Walaupun rupa mereka sama namun sikapnya jauh berbeza dengan Siti Hajar. Siti Hajar halus bahasanya. Bila bercakap lemah lembut, suaranya rendah. Siti Hajar sopan santun dan suka tersenyum, tapi Siti Sarah berbeza. Kenangan bersama Siti Hajar mengetuk kotak memori Makcik Senah. Siti Sarah naik berang.

“Orang tua! Berangan pula! Dengar tak apa yang saya cakap tadi?” Tengkin Siti Sarah lagi sambil mencekak pinggang. Matanya dibulatkan. Marah.

“B..Baik.. Makcik masukkan sekarang..” Sambut Makcik Senah kemudian terus bergegas mencari bekas untuk memasukkan kuih. Siti Sarah masih berdiri tidak jauh darinya. Sekadar memandang tanpa inisiatif untuk membantu.

Ding dong! Suara loceng berbunyi setelah ditekan dengan jari telunjuknya.

“Assalamualaikum..”

“Assalamualaikum!”

Siti Sarah memberi salam berulang-kali. Mulanya perlahan kemudian ditinggikan suaranya setelah salam yang diberinya tidak berjawab. Dia berulang alik di hadapan pintu pagar berwarna emas. Jari telunjuknya menekan loceng yang melekat pada tiang pagar sekali lagi. Tidak lama kemudian pintu pagar dibuka dari dalam. Di hadapan muka pintu rumah kelihatan kelibat seorang lelaki. Kemas berseluar jeans dan berbaju t-shirt putih. Siti Sarah tersenyum riang. ‘Kamarul Aiman pasti tewas.’ Bisiknya. Akalnya terus memasang strategi.

“Waalaikum salam..”

“Hajar?”

Suara Takdir Berbisik (2)

0 comments
Telefon bimbit Nokia N70 bergetar beberapa kali minta diangkat, sedikit sebanyak berjaya mengganggu-gugat perhatian si pemiliknya. Kamarul Aiman memandang jam yang melekap di pergelangan tangan kirinya, di dalam hati dia berdoa agar mesyuarat kali ini segera berakhir. Sejak beberapa jam yang lalu, jantungnya asyik berdegup kencang. Hatinya resah dan gelisah, bagai ada sesuatu yang buruk sedang berlaku namun dia sedaya upaya cuba menidakkan.

“Ah! Cuma mainan perasaan. Ya Allah, tenangilah hatiku. “ Bisiknya di dalam hati cuba memujuk diri. Namun panggilan masuk bertalu-talu dari bakal bapa mertuanya itu kini telah berjaya menggoyah ketenangannya. Dia kini bagai cacing kepanasan, kegelisahan.

Profesor Dr. Ghazali yakni Dekan Fakulti Kejuruteraan Kimia yang mengetuai mesyuarat kali ini bagaikan mengerti riak wajah rakan sekerjanya itu. Dia melihat jam di pergelangan tangannya. Rupanya sudah lebih 3 jam mereka bermesyuarat. Terlalu banyak perkara yang dibincangkan hinggakan dia sendiri bagaikan tidak menyedari derasnya waktu berlalu pergi.

“Baiklah, mesyuarat ditangguhkan. Saya rasa sampai sini dulu perbincangan kita pada hari ini. Kepada semua yang berkenaan, sila siapkan kertas kerja seperti yang telah ditetapkan dan sila hantar kepada saya segera. Terima kasih kerana hadir dan Dr. Kamarul, kamu ada apa-apa masalah ke? “ Ujar Profesor Dr. Ghazali sambil tangannya bekerja menyusun fail-fail di hadapannya.

Bukan setahun dua dia mengenali Kamarul Aiman. Malahan Profesor Dr. Ghazali telah mengenali Kamarul Aiman sejak dia masih remaja belasan tahun. Ketika bergelar pelajar tahun satu Fakulti Kejuruteraan Kimia, Profesor Dr. Ghazalilah yang mengajar kelasnya subjek asas kejuruteraan kimia. Tidak cukup dengan itu, Professor Dr. Ghazali juga merupakan Penasihat Akedemik Kamarul Aiman ketika dia bergelar pelajar suatu ketika dulu.

Semua mata kini tertumpu ke arah Kamarul Aiman. Tidak kurang ada juga yang mengusik.

“Ehem, ehem, bakal pengantin baru kita ni, teringatkan bakal isteri ke? Sabar ya, seminggu saja lagi.” Dr. Kamal cuba bercanda. Mereka yang hadir tergelak kecil. Ikut mengusik sama. Tidak tahu resah gelisah yang menggila di dada seorang lelaki bernama Kamarul Aiman. Mana mungkin mereka tahu kerana lelaki itu sentiasa kelihatan tenang sambil mengukir senyuman.

“Saya minta diri dulu ya, bakal mertua saya telefon berkali-kali, mungkin ada hal kecemasan, minta maaf ya?” Sopan tuturnya mengukir senyum di bibir cuba menutup gelisah di hati. Professor Dr. Ghazali menganggukkan kepala tanda merestui. Mereka yang lain juga diam tanda tiada bantahan.

Kamarul Aiman segera keluar dari bilik mesyuarat. Nombor telefon yang tertera di telefon bimbitnya di dail semula. Deringan demi deringan namun tiada siapa yang menjawab. Jantungnya berdegup begitu kencang sekali. Di dalam hati dia hanya mampu berdoa agar semuanya baik-baik belaka. Allah yang Maha Pemurah, Allah yang Maha Pengasih. Lapangkanlah dadaku.

Kamarul Aiman menekan butang hijau untuk kali ke tiga. Deringan kedengaran bertalu-talu namun talian masih belum disambung. Pihak sebelah sana tidak menyambut panggilan dan dia hanya mampu berdoa.

“Assalamualaikum.” Kamarul Aiman segera memberi salam sebaik sahaja panggilannya dijawab.

“Waalaikumsalam Aiman.” Jawab empunya suara di hujung talian, lemah.
Sebaik sahaja mendengarkan suara yang tidak bermaya itu kian membuatkan Hati Kamarul Aiman bertambah resah. Dia penasaran tertanya-tanya.

“Maaf tadi saya ada mesyuarat tak dapat jawab panggilan. Kenapa ya pakcik? Semuanya baik ke?” Kamarul Aiman tidak lagi mampu menahan gelora perasaannya lalu terus mengajukan soalan.

“Siti Hajar..” Tersekat-sekat suara Encik Zakaria tidak mampu meneruskan kata-katanya. Jelas kedengaran suaranya yang sebak menahan tangis.

“Ya Allah.. Kenapa dengan Siti Hajar?” Kamarul Aiman dapat mengagak sesuatu yang tidak baik telah menimpa bakal isterinya itu namun di dalam hatinya tidak putus-putus berdoa, moga Allah melindungi Siti Hajar.

“Dia sudah tiada. Dia kemalangan, keretanya rentung, mayatnya tidak ditemui.” Kata-kata itu akhirnya berjaya menikam dada dan membunuh harapan Kamarul Aiman. Lututnya terasa longgar, lemah tidak bermaya dan dia kini jatuh terduduk.

“Ya Allah.. Innalillahiwainnailaihirajiun..” Hanya itu yang mampu terucap di bibirnya. Bebola matanya berkaca menanti masa ingin menumpahkan laharnya namun Kamarul Aiman tetap berusaha melawan perasaan sedihnya itu.

“ Ya Allah, beratnya dugaanku kali ini. Berat lagi ujian buat keluarga Humaira. Kau tabahkanlah hati-hati kami Ya Allah.” Rintih Kamarul Aiman. Hanya Allah tempat dia mengadu. Dan sebagai hamba dia mengumpul kekuatan agar redha dengan segala ketentuan Ilahi. Semua ini ketentuan Qada’ dan Qadar. Sebagai muslim yang percaya kepada semua rukun iman, dia sedar bahawa kini dia sedang diuji.

Allah yang meminjamkan Siti Hajar kepadanya dan Allah jua berhak mengambilnya semula. Dari Allah kita datang dan kepada Allah jua kita kembali. Bisik Kamarul Aiman berkali-kali memujuk lara hati. Talian masih bersambung.

“Tabahkan hati pakcik, Allah lebih menyayanginya. Dari Allah kita datang, kepada Allah jua kita kembali. Pakcik sekarang kat mana?” Setelah hatinya kembali tenang, Kamarul Aiman menyambung kata-katanya yang terhenti seketika. Lelaki mana yang tidak terkejut mendengar berita seperti itu. Bakal isteri yang bakal dinikahi minggu hadapan kini telah kembali menemui Tuhannya. Hati mana yang tidak merintih, kehilangan seseorang yang belum sempat dimiliki. Dia wanita istimewa, seindah namanya, Siti Hajar Humaira.

Suara Takdir Berbisik (1)

0 comments
Kereta kecil berwarna merah itu terus musnah dijilat api. Asap hitam berkepul-kepul memenuhi ruang udara. Awan putih kini bertukar warna. Api merah marak menyala membakar setiap inci kereta. Suhu disekitar tempat kejadian meningkat beberapa darjah Celcius. Orang ramai kian banyak.

Ada yang sedang bercakap di telefon, ada juga yang cuba mengambil gambar dan ada yang sekadar bercakap sesame mereka. Bercerita, barangkali tragedi ini suatu yang sangat menarik bagi mereka. Sehebat cerita letupan di kaca televisyen. Ada api. Ada bunyi. Kini secara lansung di hadapan mata. Bukan sekadar lakonan drama.

Tidak jauh dari bangkai kereta, Siti Sarah Safiya tersandar lesu di sebatang pohon. Dia menangis teresak-esak. Orang ramai yang hadir cuba menenangkannya namun sedikit pun tidak berhasil. Dia tetap terus menangis sambil bibirnya berulang-ulang kali memanggil nama kakaknya. Airmatanya mengalir laju.

“Mana anak saya?” Semua mata tertumpu kepada tuan empunya suara yang baru tiba bersama seorang lelaki. Suara itu milik seorang wanita berbaju hijau bercorak bercorak abstrak yang berusia awal 50-an. Wajahnya kusut sekali, matanya merah menahan tangis. Dia tercari-cari seseorang. Orang yang paling disayanginya. Matanya melilau ke kanan dan ke kiri. Jiwanya resah.

“Mana anak saya?!” Siti Maryam bertanya lagi. Tiada siapa yang menjawab. Semuanya diam dan ada yang saling berbisik sesama mereka.

“Bertenang Yam. Istighfar.. ” Pujuk Zakaria cuba menenangkan sang isteri. Namun semuanya sia-sia. Si isteri masih tidak keruan selagi anak kesayangannya tidak ditemui. Hatinya berdetak kencang bagai mahu pecah.

“Mana anak saya bang? Anak yang saya kandungkan. Anak yang saya susukan. Anak yang saya lahirkan. Mana dia bang.. ” Tanya Siti Maryam lagi. Tiada siapa yang menjawab membuatkan hatinya kian hancur. Bertambah parah sebaik sahaja melihat kereta milik anaknya yang hangus dijilat api. Lututnya longgar serta merta. Airmatanya tidak mampu tertahan lagi kini bercucuran laju. Berbekalkan kudrat yang sedikit Siti Maryam cuba meluru ke arah bangkai kereta tersebut namun sempat dihalang oleh Zakaria. Maryam meraung-raung dan meronta-ronta memanggil nama anaknya.

Siti Sarah Safiya terdengar suara itu. Dia kenal suara itu. Sangat mengenalinya sejak dia masih kecil hingga kini, itulah suara yang sentiasa terngiang-ngiang di kotak fikirannya. Menghantui kehidupannya.

“Umi!” Siti Sarah Safiya memanggil ibunya. Namun suaranya tersekat-sekat dan tidak mampu keluar sepenuhnya. Dia kepenatan tidak bertenaga kerana banyak menangis.

“Umi!!” Siti Sarah Safiya memanggil lagi. Dia cuba berdiri untuk pergi mendapatkan ibu dan ayahnya namun dilarang oleh seorang wanita berbaju kuning yang dari tadi cuba menenangkannya.

“Adik duduk sini, kakak panggilkan ibu dan ayah kamu ke sini.” Pujuk wanita tersebut.

“Terima kasih kak.” Jawab Siti Sarah Safiya seraya menganggukkan kepalanya.
Wanita berbaju kuning yang baik hati itu terus bergegas mendapatkan Siti Maryam dan Zakaria yang sedang dikelilingi orang ramai. Bersusah payah dia meloloskan dirinya, kini dia berdiri tepat di hadapan Siti Maryam dan Zakaria.

“Puan, encik, anak kamu masih hidup.” Ujar wanita prihatin itu sebaik sahaja mendapat peluang untuk berkata-kata. Siti Maryam berhenti menangis serta merta.

“Anak saya? Siti Hajar masih hidup?” Tanya Siti Maryam. Hatinya berbunga kembali, harapan bercambah semula.

“Saya tak pasti namanya, tapi dia pemandu kereta itu.” Jawab wanita itu lagi sambil jarinya menunding ke arah bangkai kereta yang telah musnah dijilat api.

“Itu kereta anak saya. Mana dia sekarang?” Soal Zakaria pula. Tidak sabar mahu melihat cahaya hatinya. Berita kecelakaan yang diterimanya sebentar tadi benar-benar meruntun jiwanya. Kebetulan dia sedang memandu menuju destinasi yang sama. Dengan kadar yang segera dia memecut kereta bergegas ke tempat kejadian bersama isterinya. Semoga semuanya selamat Ya Allah. Rintihnya di dalam hati. Zakaria cuba berlagak tabah, menenangkan si isteri namun gelora jiwanya, hanya Tuhan yang Maha Tahu.

“Umi! Abah!”Jerit Siti Sarah Safiya sebaik sahaja melihat kelibat kedua orang tuanya. Air matanya masih lagi mengalir laju.

“Umi! Abah! Safiya di sini… “ Suaranya lemah tidak bermaya. Dia menangis teresak-esak.

“Mana anak Umi?” Tanya Siti Maryam sebaik sahaja menghampiri Siti Sarah Safiya. Kedua tangannya mencengkam kedua belah bahu Siti Sarah Safiya. Berulang kali dia bertanya sambil menggoyang-goyangkan tubuh lemah Siti Sarah Safiya apabila soalannya tidak berjawab.

“Sakit Umi.. Safiya pun anak Umi.. Safiya ada di sini Umi…” Suara Siti Sarah Safiya terketar-ketar. Luka dijasad mampu dilihat, disapu ubat dan akan sembuh bila-bila masa sahaja. Namun luka di hati hanya dia yang tahu. Hatinya pedih walaupun tidak berdarah.

“Bawa mengucap Yam. Ini kan anak kita juga.” Pujuk Zakaria lagi, cuba meleraikan cengkaman tangan isterinya. Siti Sarah Safiya mengaduh kesakitan. Memandang si ayah dengan sorotan mata penuh simpati meminta belas.

Zakaria kasihan melihat Siti Sarah Safiya diperlakukan begitu. Sejak kecil hingga kini, isterinya sengaja menganaktirikan Siti Sarah Safiya. Apa sahaja yang dilakukan oleh anak bongsunya itu ada saja yang tidak kena pada pandangan Siti Maryam. Zakaria hanya mampu mengeluh. Dia sendiri tidak mengerti mengapa Siti Maryam seolah-olah mendendami Siti Sarah Safiya. Sikap Siti Maryam ada kalanya keterlaluan dan melampaui batasan benar-benar mengecewakannya.

“Safiya, bagitahu abah, mana kakak kamu?” Tanya Zakaria perlahan sambil tangannya memegang lembut bahu Siti Sarah Safiya. Maryam di sebelahnya tidak keruan sambil melilau pandangannya ke kanan dan ke kiri. Masih tercari-cari kelibat anak sulungnya.

“Safiya, mana Humaira?” Soal Zakaria lagi setelah anaknya itu masih diam membisu. Siti Sarah Safiya mengunci bibir, tidak tahu menyusun kata. Dia buntu bagaimana caranya mahu memberitahu si ayah. Airmata masih tidak mahu berhenti mengalir. Siti Sarah Safiya cuma mampu menggeleng-gelengkan kepalanya. Tangisannya makin hebat lalu dia memeluk erat ayahnya.

Tangisan dan kebisuan Siti Sarah Safiya itu benar-benar merobek hatinya. Kolam matanya bergenang, menanti masa ingin terjun keluar. Walaupun hati nuraninya sebak, menangis pilu namun Zakaria harus terus bertahan, dia perlu kuat demi anak dan isterinya.

Siti Maryam terdiam sejenak melihat anak dan suaminya berpelukan. Dia bagai hilang pedoman lalu meluru ke arah dua beranak itu. Siti Maryam menyentap bahu Siti Sarah Safiya kuat.

“Kau bunuh anak aku! Kau bunuh anak aku! Kau memang sial!” Jerit Siti Maryam sambil menggoncang kuat bahu Siti Sarah Safiya. Siti Maryam hilang arah. Hatinya sakit. Jiwanya pedih. Dia hilang kawalan. Tanah yang dipijak bagaikan bergelora, langit biru seakan berputar. Lututnya lemah dan longlai. Pandangannya kelam, kian pekat.

Thursday, April 12, 2012

Pimpin Daku Ke Syurga (3)

0 comments
"Kau pembohong!"
Kata-kata itu bagai panah tajam, menikam tepat ke jantung Nur Arina. Dia terkesima. Sedetik, Nur Arina ingin segera bangkit mempertahankan diri. Dua detik kemudiannya, dia diam membungkam. Bukan Nur Arina tidak kenal Khairunnisa. Nur Arina tahu dia bagaimana. Tanpa sebab musabab, tanpa alasan yang kukuh, dia tidak akan sengaja menyakiti. Bukankah Nur Arina dan dia, bagai bersaudara. Susah senang selalu bersama.

Nur Arina tunduk membisu. Menarik nafas dalam-dalam, kemudian menghembuskannya perlahan.

"Jadi, aku pada pandangan kau, seorang pembohong?" Nur Arina menjawab soalannya dengan soalan.

"Ya." Khairunnisa angguk.

Ah. Kenapakah dia perlu terlalu jujur? Sedangkan dia tahu, bukan itu jawapan yang ingin aku dengar. Nur Arina memejam matanya rapat. Kalaulah aku tak perlu membuka mataku selamanya, alangkah bagusnya.. Otak senteng Nur Arina mula berkira-kira.

Escapisme! Ya. Dia ingin jadi begitu. Tapi sungguh, Nur Arina tak mungkin mampu melakukannya. Nur Arina cuma manusia biasa yang tiada apa-apa kuasa luar biasa. Makan harus disuap dengan tangan sendiri. Berkumuh juga perlu menyucikannya dengan tangan sendiri. Seperti manusia normal yang lain.

"Tapi, kau tak semestinya betul. Aku bukan pembohong. Aku bukan penipu. Aku cuma menyembunyikan kebenaran, aku cuma tidak memberitahu perkara yang sebenar." Nur Arina cuba mempertahankan diri sendiri. Sekadar menegakkan benang yang basah.

"Itu kata kau. Apa pula kata orang yang melihat tindak tanduk kau?" Khairunnisa membidas tepat ke sasaran. Nur Arina tertusuk sekali lagi.

"Mereka boleh kata apa yang mereka mahu. Asalkan aku tahu apa yang aku lakukan, asalkan aku tidak membuat perkara yang salah, biarlah aku begini saja." Ujar Nur Arina lemah tidak bertenaga. Mana saraf yang membawa energi menghilang membawa diri, dia juga tidak tahu.

Itu bukan kemahuannya, tapi Nur Arina juga tiada pilihan. Bukan mereka yang menanggung segala beban, tapi dia. Maka biarlah dia sendirian memikul segala yang tersandang di bahu. Biarpun Nur Arina tidak tahu berapa Newton yang sedang dia galas, tapi dia percaya, Allah beri dugaan kepada hambaNya yang mampu - maka - aku juga mampu. Bisik Nur Arina.

"Kau hidup bermasyarakat. Tak boleh bersikap begini. Kalau kau hidup di hutan, lainlah. Kau seolah-olah mengundang fitnah, kemudian duduk berpeluk tubuh bagai tiada apa yang berlaku, perbuatan ini salah! Kau salah!" Tajam kata-kata Khairunnisa bagai belati menyiat-nyiat hati Nur Arina sehingga robek.

Aduh. Tidak berdarah, tapi sakitnya, hanya Nur Arina yang tahu. Dan Tuhan.

"Apa lagi yang boleh aku lakukan? Aku tidak berdaya. Tidak semua yang berlaku, di dalam kawalan aku. Aku ini lemah. Cuma mentimun. Digolek aku luka, menggolek juga aku yang luka. Jadi, biarkan saja aku begini.." Suara Nur Arina seakan-akan tidak mahu keluar. Tersekat-sekat.

"Kau menyiksa diri kau sendiri.. " Suara Khairunnisa kian kendur. Tidak lagi tegang seperti sebelumnya, barangkali terbit rasa simpati, secebis rasa simpati buat Nur Arina.

"Aku merancang, aku berharap. Tapi apa yang aku harapkan, apa yang aku rancang tidak semua jadi kenyataan. Bukan aku pinta jadi begini, tapi aku terima segalanya sebagai takdir terindah buatku. Bukan niat aku tidak berterus terang, tapi aku tidak pasti, apakah dengan berterus terang, keadaan akan bertambah baik atau sebaliknya? Mungkin lebih parah. Sekarang mungkin bukan masa yang tepat untuk mereka tahu apa yang aku dan kau tahu. Biarlah. Biarkan mereka berteka-teki. Dan biarlah juga aku pikul segala beban ini sendiri. Aku yang pilih jalan ini, aku harus kuat." Tutur Nur Arina dari lubuk hati yang paling dalam.

Khairunnisa diam. Masih lagi diam. Nur Arina mengerti, benaknya masih lagi bersarang seribu satu soalan. Dia juga begitu. Tapi dia percaya, Allah ada jawapannya. Nur Arina harus tanya Dia.

Saturday, April 7, 2012

Pimpin Daku Ke Syurga (2)

0 comments
Jari-jemari Nur Arina menari di atas papan kunci. Pantas. Malam yang sunyi begini sering mengundang seribu satu ilham, disulam emosi yang bercampur-baur. Tangannya terus menari, pipinya basah dengan airmata.


Assalamualaikum, selamat sejahtera ke atasmu, suamiku.

Moga kau sentiasa di bawah naungan kasih limpah rahmat Ilahi. Nukilan ini dariku buatmu, imamku. Hanya untuk kau yang bergelar suamiku.

Suamiku. Kali pertama kita bertemu ketika takruf, kali kedua adalah pada hari pernikahan kita.

Singkat benar tempoh perkenalan kita, sepenuhnya aku berserah dan bertawakal kepada Allah swt. Tidakkan gugur sehelai daun ke tanah tanpa izinNya. Takkan jatuh setitik air ke bumi tanpa kehendakNya.

Setiap apa jua yang berlaku adalah ketentuan Ilahi. Sebagaimana katamu, kita merancang, tapi Tuhan juga merancang. Hanya perancanganNya yang pasti. Jika ada jodoh antara kita, tujuh lautan tak mampu menghalang.

Mereka yang bercinta bertahun-tahun pastinya hairan melihat kita. Bagaimana mungkin dua jasad dan dua hati bersatu tanpa rasa kasih? Bagi kita bukan payah, kerana kefahaman kita adalah sama. Orang yang dicintai belum tentu kita nikahi. Tapi orang yang kita nikahi pasti kita cintai. Seadanya.

Alhamdulillah, tidak sukar bagi kita untuk menyesuaikan diri. Kita berusaha untuknya. Bertoleransi. Bersama-sama mengemudi bahtera rumahtangga, ketawa menangis bersama. Berkongsi cerita bersoal jawab.

Kata John Gray, asalnya kita dari planet yang berbeza. Kau dari Marikh, aku dari Venus. Lucu benar bunyinya, tapi analogi ini ada betulnya. Kau dan aku ternyata berbeza. Diamku mungkin kerana merajuk berkecil hati. Diammu pula tidak mahu panjangkan cerita tambah masalah. Aku terima nikahmu kerana itu begitu. Kau menikahiku kerana ini begini. Banyak yang berbeza antara kita.

Hanya Tuhan yang menyatukan kita paling mengerti. Bagaimana usaha kita dalam melayari bahtera rumahtangga. Hormati setiap ketidaksamaan. Mencari satu persamaan dalam sepuluh perbezaan. Menghargai dan mensyukurinya. Memahatnya kukuh ke lubuk hati kita. Mengukirnya kemas ke dalam sanubari.

Kerana kita ada satu persamaan, biarpun cuma satu. Kita cuba ketepikan sepuluh perbezaan. Kita teruskan langkah bersama-sama. Kadang-kadang kita tersepak akar dan terjatuh. Kadang-kadang kita merangkak mendaki bukit, ada masanya pula berlari menuruni bukit. Dalam suka dan duka, hingga ke saat ini kita masih bersama.

Ini petua orang bersyukur. Seperti katamu, orang yang paling bahagia adalah orang yang redha dengan takdirnya. Kita belajar bertolak ansur. Aku tahu kau yang paling banyak beralah. Kita belajar memberi dan menerima. Aku juga sedar, kau yang paling banyak memberi. Terima kasih suamiku. Kita belajar untuk saling memahami dan alhamdulillah, rupanya bukan susah bagi kita memupuk keserasian.

Kau sebagai nakhoda. Aku mengerti perananku sebagai penolongmu. Dan aku juga terharu bilamana kau mempercayaiku dan menghargai sarananku.

Aku selalu dengar orang kata. Lelaki yang baik untuk wanita yang baik. Dan begitulah sebaliknya. Jadi aku terima seadanya, andai kau ada kekuranganmu, aku juga ada kekuranganku yang tersendiri. Aku harap kau juga begitu.

Jodoh ini rahsia Tuhan. Sebagaimana aku tidak pernah menjangkakan kau adalah suamiku. Aku tahu kau juga begitu. Akad itu telah menyatukan kita. Sampai bila kita akan bersama, aku dan kau juga tidak tahu. Garis permulaan telah kita lewati, di mana noktahnya kita tidak tahu.

Aku redha menjadi isterimu. Aku juga redha kau sebagai suamiku. Hari ini kita saling ketawa, esok lusa mungkin kita menangis. Tapi jangan kau bimbang. Dunia ini cuma sementara. Bukan ikatan ini yang patut kita pertahankan. Tapi keimanan dan kecintaan kita pada Allah itulah yang lebih utama.

Andai dengan menjadi isterimu aku mendapat tiket ke syurga, alangkah indahnya. Tapi suamiku, andai sebaliknya yang terjadi, relalah kiranya kau lepaskan aku. Jangan kerana pernikahan ini, namamu atau namaku, tercatit di neraka. Naauzubillah.

Suamiku. Sebagaimana jasad kita ini hanya pinjaman. Aku mengerti kau juga bukan milikku. Kau milik Allah swt. Sebagaimana aku redha dan bahagia menjadi isterimu. Begitulah jua aku andai ditakdirkan perpisahan denganmu.

Cuma, buat masa ini. Nekadku. Azamku. Aku ingin jadi isterimu yang terbaik. Yang kau cintai, yang kau senangi. Yang kau kenang hingga ke syurga. Yang membahagiakanmu. Kau pernah kata, andai aku miskin tidak punya wang mana mungkin aku boleh bersedekah. Andai aku tidak bahagia, mana mungkin aku boleh membahagiakan orang lain.

Ku pegang kata-katamu, untuk membahagiakanmu, aku pasti membahagiakan diriku ini terlebih dahulu. Untukmu. InsyaAllah.

Suamiku. Masa untuk kita bersama mungkin sebentar saja. Mungkin aku pergi dulu atau mungkin juga kau yang pergi dulu. Atau mungkin juga ikatan kita terputus di tengah jalan. Kita tidak tahu. Dari itu. Akanku hargai setiap detik dan saat ketika bersama. Kerana aku mencintaimu dan engkaulah satu-satunya suamiku. Biarpun aku bukanlah satu-satunya isterimu.

Selagi kau mampu, suamiku, peganglah aku, pimpinlah tanganku. Jangan lepaskan. Bawalah daku ke syurga. Bersamamu.

Pimpin Daku Ke Syurga (1)

0 comments
Hidup adalah sebuah pengembaraan, kita tidak pernah tahu di mana destinasi kita yang terakhir. Sebelum mata terpejam rapat. Pengembaraan ini adalah sebuah perjalanan takdir yang sudah tertulis. Apa dan siapa yang menanti di sepanjang perjalanan adalah di luar jangkaan kita yang bergelar 'pengembara'. Di mana kita singgah melepaskan lelah, hanya Tuhan yang tahu.


Nur Arina juga seorang pengembara. Di lahirkan dalam sebuah keluarga yang serba kekurangan. Kerana kemiskinan juga, kedua-ibu bapanya sering bertengkar, sibuk mencari wang hingga kurang memberikan perhatian kepada anak-anak. Ayahnya sangat menyayanginya namun sayangnya, dia sering mengabaikan tanggungjawabnya sebagai ketua keluarga. Ayahnya juga suka berjudi dan jarang ada di rumah. Ketika kecil juga Nur Arina pernah melalui pengalaman buruk kerana manusia bergelar lelaki. Nur Arina membesar dengan prasangka negative terhadap lelaki. Dia tidak percaya ada lelaki yang baik.

Pengembaraan Nur Arina diteruskan. Demi mengubah nasib keluarga, Nur Arina merentasi lautan benua demi menimba ilmu. Ketika pengajiannya di universiti, Nur Arina berkenalan dengan Syahir. Kesungguhan Syahir akhirnya telah berjaya membuka hati Nur Arina untuk menerima kehadirannya. Ketika sedang menuntut di luar Negara, mereka telah bernikah tanpa pengetahuan keluarga. Namun kebahagiaan mereka cuma sementara. Segalanya hancur apabila kehadiran Qistina menggugat kesetiaan Syahir. Nur Arina terluka begitu parah namun demi cinta dia terus pertahankan rumahtangganya.

Setelah tamat pengajian, Nur Arina kembali ke tanah air. Tidak lama kemudian, ayahnya kembali dijemput Ilahi. Nur Arina memendam rasa bertemankan air mata akibat kecurangan Syahir. Kesabaran Nur Arina benar-benar teruji apabila Syahir tidak muncul-muncul meziarahinya yang baru kehilangan ayah. Akhirnya rumahtangga yang dia pertahankan roboh jua.

Kehilangan dua lelaki yang sangat di sayangi pada satu masa benar-benar memberi kesan yang sangat mendalam buat Nur Arina. Nur Arina mengubat hati yang luka sendirian. Membina gua dan bersembunyi di dalamnya. Nur Arina juga pernah menjadi liar kerana merasakan ketulusan dan kebaikannya yang selama ini dikagumi oleh Syahir rupa-rupanya palsu. Syahir akhirnya tewas di tangan wanita seksi penggoda.

Dalam susah dan payah, pengembaraannya diteruskan jua. Nur Arina kemudiannya berkenalan dengan Khalid melalui alam maya. Bersoal jawab dan berbahas sehingga akhirnya membuka hati Nur Arina untuk lebih mendekati Allah. Nur Arina mula berusaha untuk menambah ilmu, menutup aurat dengan baik dan memperbaiki kekurangan diri. Warkah cinta Ilahi kini menjadi teman rapatnya. Penawar segala kesakitan. Kerana Khalid, Nur Arina ingin jadi wanita yang lebih baik.

Ketika perjalanannya mencari sinar Ilahi juga Nur Arina berkenalan dengan Khairunnisa dalam sebuah majlis ilmu. Sebuah pertemuan yang mencipta sejuta kisah penuh suka dan duka.

Masa terus berjalan. Khalid dengan dunianya, begitu juga Nur Arina. Haluan mereka berbeza. Syahir pula tidak jemu-jemu menagih kasihnya kembali, kononnya ingin menebus kesalahan lalu. Nur Arina masih bersendirian tanpa insan bergelar suami biarpun teman-temannya satu persatu mengakhiri zaman bujang. Risikan yang datang terpaksa di tolak kerana Nur Arina menyedari kekurangan yang ada pada dirinya. Nur Arina menempuhi kehidupan seharian dengan penuh ketabahan.

Apa yang menanti pada esok hari, hanya Allah yang tahu. Kerana takdir Allah jugalah, Nur Arina bertemu dengan Talhah. Pertemuan yang singkat akhirnya mengikat mereka dengan sebuah ikatan yang suci.

Siapakah Talhah yang sebenarnya? Apa niatnya menikahi Nur Arina. Adakah pilihan Nur Arina ini tepat dan bagaimanakah pengakhiran kisah mereka?

Akan bahagiakan Nur Arina di samping Talhah? Mampukah mereka pertahankan ikatan suci yang terbina? Atau siapakah yang akan memimpin tangan Nur Arina ke syurga?

Saturday, March 24, 2012

Belum Berakhir Episod 1

0 comments
Mikail membuka matanya perlahan-lahan. Bunyi tembakan senapang, pekik tangis manusia bersilih ganti tidak lagi kedengaran. Kesunyian kini memenuhi ruang. Darah masih belum berhenti mengalir dari perutnya. Mikail mula terasa kedinginan.

Teratak Ilmu, di situlah Mikail dilahirkan dan dibesarkan. Begitu juga Wardah dan Malik. Juga Haikal, Hanim, Hanum dan ramai lagi. Di bawah bumbung teratak itulah mereka bernaung dan berteduh. Dan di teratak itu jugalah, ramai pemuda-pemudi dari segenap pelosok negeri datang berkumpul demi menimba ilmu. Mereka datang membawa sejuta harapan dengan satu niat, semuanya kerana Allah Taala.

Mikail mengumpul kekuatan. Suara unggas dan langau mulai kedengaran. Barangkali makhluk ciptaan Allah itu sudah dapat menghidu bau darah yang berserakan. Percikkan darah ada kelihatan di mana-mana, menyimbah pada lantai dan dinding. Bau hanyir darah menusuk hidung. Jasad-jasad kaku penghuni Teratak Ilmu bergelimpangan di segenap ruang. Mikail memejamkan matanya erat, menyebut nama Tuhan berulang kali.

Mikail kenal jasad-jasad itu. Semuanya dia kenal. Mereka semuanya bersaudara, asal mereka dari Adam dan Hawa, penghulu mereka Muhammad saw. Mereka bernaung di bawah bumbung yang sama, berpegang teguh pada aqidah yang satu. Berhimpun di Teratak Ilmu mengutip ilmu bagi mendekatkan lagi diri kepada Ilahi. Mustafa kasih pada semuanya.

Mikail merenung jasad-jasad kaku. Yang paling dekat dengannya adalah jasad Yusuf, abang segurunya yang paling berbudi bahasa. Di sebelahnya adalah Khalid yang datang dari jauh meninggalkan kampung halaman dan keluarga demi ilmu. Di sebelah kanan Khalid adalah Jaafar. Jaafar merupakan seorang penuntut yang paling dikagumi kerana kecerdasannya menghafal Al-Quran dan kitab-kitab pengajian.

'Innalillahiwaniinailahirajiun... KepadaMu jualah ya Allah, kami akan kembali.. ' bisik Mikail pilu bagai memujuk hatinya sendiri. Pipinya basah dengan air mata.

Mata Mikail melilau, masih lagi mencari-cari kelibat keluarga dan saudaranya yang lain. Jauh di lubuk hatinya dia benar-benar berharap dan berdoa agar walid dan umi dilindungi Allah dan masih lagi bernafas. Masih lagi hidup. Namun Mikail cuma mampu berdoa.

Dia mencerap lagi. Memerhati ke seluruh ruang utama Teratak Ilmu. Ruang di mana kali terakhir dia nampak jasad bernyawa umi dan walid. Berhampiran dengan pintu utama ada jasad Taufik, Ismail dan Hassan. Semuanya sebaya, umur mereka 19 tahun. 2 tahun lebih tua daripadanya. Semuanya terbaring kaku. Banyak sungguh jasad kaku bergelimpangan. Mikail jadi penat menghitung namun dia belum berputus asa, mencari lagi. Di dalam hati dia terus berdoa agar umi dan walid masih hidup.

Namun... Mikail hampa. Harapannya punah ranah sebaik sahaja dia terlihat dua jasad kaku bersimbah darah tidak jauh dengan tempat duduk kegemaran walid ketika berhimpun dengan penuntut-penuntutnya. Ya. Mikail tidak tersilap lihat.

Jasad yang berjubah putih berserban putih terbaring kaku itu adalah walidnya. Walid yang sangat dia kasihi. Di sebelah jasad walid pula kelihatan tubuh umi terbaring kaku. Dada Mikail bagaikan ingin pecah. Hatinya luluh, hancur berkecai. Sederas darah yang mengalir, air matanya juga kini meluncur laju di kedua belah pipinya.

Mikail berasa sangat sedih tidak tertahankan lagi. Senyuman umi terbayang-bayang di fikirannya. Senyuman yang tidak pernah lekang di wajah umi pasti akan dirindui. Renungan tajam mata walid terlakar di ingatannya. Suara tegas walid dalam mendidik pasti tidak kedengaran lagi. Mustafa benar-benar terasa pilu.

Umi yang mengandungkannya selama sembilan purnama kini tidak bernafas lagi. Umi yang bertarung nyawa ketika melahirkanya kini telah terpisah nyawa dengan jasadnya. Dan walid yang membesarkannya dengan penuh kasih sayang, mendidiknya agar mengenal Allah dan Rasulnya juga telah pergi meninggalkannya. Selama-lamanya. Dia kini telah menjadi anak yatim. 'Oh Tuhan..' Bisik Mikail.

Dada Mikail terasa sakit yang tidak terperi. Luka pada jasad nampak darah, namun luka di hati hanya Allah yang tahu. Mustafa ingin menangis semahunya.

Berbekalkan kudrat yang sedikit, Mikail berusaha sedaya upayanya, mengengsot perlahan-lahan cuba mendapatkan walid dan uminya. Pedih pada luka terasa peritnya namun pedih di dalam hati lebih perit dari itu. Mikail menangis lagi bagai terlupa pada takdir Tuhan yang menentukan segalanya.

Mikail kini berada di sisi jasad umi dan walid. Mikail memeluk jasad mereka erat-erat. Bagai tidak merelakan pemergian insan yang dia kasihi. Sungguh Mikail berasa lemah tidak berdaya. Dia mula lupa pesan walid, bahawa setiap yang berlaku hanya pasti akan berlaku dengan izin Allah. Mustafa mulai lupa segalanya, kesedihan mendesak-desak dadanya, membuatkan dia menjadi lupa.

'Ya Allah.. Kenapa Kau benarkan aku hidup? Kenapa Kau tak ambil nyawaku? Kenapa Kau ambil nyawa mereka?' Mikail merintih lagi. Dia berasa lemah dan tidak cukup kuat untuk menghadapi hidup mendatang seorang diri.

Masih terbayang-bayang di ruang matanya bagaimana musuh-musuh bertopeng tiba-tiba datang menyerang tanpa belas kasihan. Tanpa salam mereka menceroboh dan menodai Teratak Ilmu. Menzalimi penghuni-penghuni Teratak Ilmu. Mereka mengusung senapang menembak penghuni Teratak Ilmu bagai di rasuk syaitan.

Mikail masih ingat bagaimana umi menerpa laju cuba membentengi walid dari peluru tidak bermata. Seiringan dengan laungan 'Allahuakbar', kedua-dua jasad itu akhirnya rebah di hadapan matanya.

Mikail juga ingat bagaimana manusia-manusia keji itu menyelak jubah penghuni-penghuni wanita lalu merentapnya kasar. Menelanjangi mereka tanpa perikemanusiaan. Wanita-wanita lemah yang tidak berdaya diperlakukan sesuka hati mereka, kemudiannya, banyak yang ditembak mati. Darah terpercik memenuhi ruang. Ada juga yang diseret dan diheret pergi dengan paksaan. Kejam! Mereka bukan manusia, mereka lebih dasyat daripada binatang! Mereka syaitan bertopengkan manusia barangkali.

Mikail menjerit perit apabila terkenangkan kezaliman yang berlaku di hadapan matanya namun suaranya tiada siapa yang dengar. Kakaknya Wardah juga diheret pergi dengan kasar. Lima orang semuanya yang menarik dan memaksa Wardah keluar dari Teratak Ilmu.

Bukan Mikail tidak berusaha untuk melarang, mempertahankan kakaknya yang menangis dan meronta-ronta minta dilepaskan. Namun makhluk kejam itu beramai-ramai membelasah Mikail. Puas dipukul, disepak dan diterajang, akhirnya Mustafa ditembak. Peluru tidak bermata itu menerkam perutnya. Darah memancut. Pandangan mata Mikail menjadi gelap lalu Mikail tidak ingat apa-apa lagi yang terjadi selepas itu. Mikail sudah tidak sedarkan diri.

Dan kini, apabila dia bangkit, semuanya sudah berakhir. Dentuman senapang sudah tidak kedengaran. Laungan takbir juga tidak kedengaran. Tangisan dan pekikan wanita yang diperkosa dan dipaksa pergi juga tidak lagi kedengaran.

Tiba-tiba, suara Malik memecah kesunyian.

"Walid! Umi! Walid!" Suara Malik kedengaran dari jauh. Makin lama, makin dekat dan akhirnya Malik muncul di muka pintu. Dia termengah-mengah, nafasnya tersekat-sekat, namun dia tidak berlengah, terus meluru masuk ke ruang utama Teratak Ilmu. Malik tercari-cari. Matanya melilau ke segenap ruang.

"Walid!!" Jerit Malik sebaik sahaja ternampak jasad walid. Dia menerpa laju lalu memeluk jasad kaku walid. "Walid... Ampunkan Malik.. Ampunkan Malik.. " Tangis Malik. Malik mengucup dahi walid berulang-ulang kali. Malik memohon keampunan daripada jasad kaku itu. Permohonan yang sia-sia. Malik bagaikan hilang pertimbangan.

Mikail rasa tersentuh. Malik yang Mikail kenal selama ini seorang anak yang degil, suka memberontak, sering melawan kata kini sedang menangis bagaikan anak kecil. Malik yang suka menentang kata walid kini sedang memeluk jasad kaku walid dan umi bergilir-gilir. Mikail yang duduk berhampiran menyaksikan semua itu dengan kedua bola matanya. Rasa sayu dan sebak menikam-nikam jantung hatinya. Mungkin itu jugalah yang sedang Malik rasai hinggakan kewujudan Mustafa di sisi tidak dia endahkan, fikir Mikail.

"Kak Wardah! Kakak! Mikail! Adik!" Bagaikan teringat sesuatu, Malik meleraikan pelukannya, merebahkan kepala walid kembali ke lantai perlahan-lahan. Dia menoleh ke kanan dan ke kiri bagai mencari sesuatu. Kemudian cuba bangkit berdiri.

Mikail mulai gusar. Dia cuba memegang bahu Malik namun pegangannya terlepas. Barangkali pergerakan Malik tersangat laju maka Miakil tidak sempat menyentuhnya. Itu kemungkinan yang bermain di fikiran Mikail. Malik berdiri tegak. Mikail masih duduk di sisi jasad walid dan umi. Perutnya teramat sakit, mustahil untuknya ikut berdiri. Jiwanya berkecamuk. Dia ada di situ, tapi kenapa Malik masih tercari-cari?

"Abang Malik.. " Suara Mikail bergetar memanggil Malik. Namun tiada tindakbalas daripada Malik. Malah, Malik mula menjerit memanggil-manggil nama adiknya.

"Mikail! Mikail!" Malik bingkas bangun dan duduk, membelek jasad kaku di lantai satu persatu. Matanya penuh dengan airmata. Nuraninya penuh dengan pengharapan. Harapan agar adiknya Mikail ditemui masih bernyawa. Sihat walafiat. Adiknya masih muda remaja, baru mengenal dunia. Kakaknya pula lemah lembut orangnya, tidak berdaya menentang musuh. Janganlah mereka diapa-apakan. Itulah harapan Malik.

Dia masih mencari. Usahkan tubuh bernyawa Mikail dan Wardah, jasad kaku mereka juga dia tidak temui. Malik resah.

Mikail belum ditemui. Kemudian Malik masuk ke ruangan muslimah. Dia mengucap panjang, beristghfar menyebut nama Allah sebaik sahaja melihat mayat-mayat dalam keadaan mengaibkan dan mengerikan. Dia tabahkan hati, meninjau keadaan sekeliling dengan perasaan yang bercampur baur. Namun, yang dicari tidak ditemui.

Mayat kakaknya Wardah tiada. Mayat Mikail juga tiada. Harapan bahawa mereka masih hidup, masih ada. Malik berdoa agar kakak dan adiknya selamat. Akhirnya kini, Malik ingat Allah dengan setulus hatinya. Allah yang selama ini dia sering lupakan. Allah yang selama ini dia jauhkan diri.

Kini, Malik sudah tiada sesiapa lagi untuk digantungkan harapan melainkan berserah segalanya pada Allah sepenuh hati, berharap agar Allah memelihara kakak dan adiknya, hingga sampai waktu dia sendiri akan menyelamatkan keduanya.

Malik kembali dekat dengan jasad umi dan walid..

"Umi, walid.. Mereka telah bawa Wardah dan Mikail pergi. Sekarang cuma tinggal Malik seorang diri. Umi, walid.. Malik akan cari mereka sampai dapat, Malik akan selamatkan Wardah dan Mustafa, Malik janji.. Ya Allah, bantulah aku ya Allah. Berikanlah aku kekuatan... " Dalam esakan, Malik bersumpah akan menyelamatkan saudara-saudaranya yang telah dibawa pergi. Kakak dan adik yang sangat dia kasihi.

Mikail masih lagi di situ, tidak berganjak, tidak jauh dengan Malik. Matanya berkaca-kaca. Dadanya terasa sebak. Berulang kali dia memanggil nama Malik, namun Malik tetap jua tidak menoleh ke arahnya. Malahan Malik juga telah bersumpah akan menyelamatkannya.

Mikail bertambah bingung, 'Ya Allah, ujian apakah ini? Kenapa Malik tidak dapat melihat aku? Apakah aku masih hidup ataupun sebenarnya aku sudah mati? Ya Allah.. Hebat sungguh ujianMu buat kami, bantulah kami untuk menempuhinya dengan tabah...' bisik Mikail di dalam hati dalam sendu.

Air yang bertakung di kolam matanya kini meluncur laju.

====================

Tamat episod satu.

Noktah Cinta Episod 4

0 comments
Haris menjeling ke arah telefon bimbitnya berulang kali, kemudian kembali fokus pada skrin komputer. Beberapa minit kemudiannya, dia menjeling lagi. Sekeping kertas kecil masih lagi dalam genggaman tangan kirinya. Otaknya berpusing-pusing mengatur rencana, akhirnya Haris nekad ingin menghubungi nombor yang tercatit di atas kertas kecil itu. Bukan soal wang yang menjadi motif utama, tapi lebih dari itu, dia mahu gadis itu bertanggungjawab atas segala malapetaka yang menimpa dirinya tempoh hari.

Telefon bimbit yang sebesar tapak tangannya itu dicapai. Berhati-hati dia menekan angka-angka yang tertulis. Kemudian dia menekan butang dial. Ada nada kedengaran, tanda talian sedang disambung namun setelah beberapa detik menanti, panggilan tidak pula disambut. Haris membentak, menyumpah seranah di dalam hati. Ingin saja dibaling telefon di dalam genggamannya itu ke dinding, namun dek terkenangkan agenda jahat yang tersirat, Haris menahan diri. Dia mencuba lagi. Butang berwarna hijau ditekan sekali lagi.

Sofea Camelia masih lagi tenggelam dalam lamunan. Kotak fikirannya sarat dengan pelbagai persoalan. Kerinduannya pada Ayahanda yang membuak-buak, kebimbangannya pada Bonda juga tidak terhitung. Nasib penduduk Kota Exora juga kini bergantung kepada percaturan langkahnya. Sungguh, beban yang tergalas pada bahunya terasa sungguh berat.

Telefon bimbitnya berdering lagi, entah untuk kali yang ke berapa Sofea Camelia tidak tahu. Tapi, deringan kali itu berjaya mengejutkannya dari lamunan. Cepat-cepat Sofea Camelia mengambil telefon bimbitnya lalu ditekan butang hijau. Belum sempat dia memberi salam, di hujung talian seberang sana kedengaran suara lelaki bengis sedang marah-marah. Kecut perut Sofea Camelia seketika menyebabkan dia mendiamkan diri seketika. Sangkanya, kalau benar setinggi gunung amarah lelaki itu, biarlah dia luahkan dahulu sehingga setidak-tidaknya, amarah itu tinggal setinggi bukit. Sofea Camelia diam memasang telinga.

"Bisu ke??" Soal lelaki itu di hujung talian setelah hampir lima minit marah-marah tanpa usul periksa. Sudah penat barangkali, tahu pula dia berhenti.

"Alhamdulillah, tidak. Saya ingatkan saudara cuma ada mulut, tiada telinga. Jadi, saya beri peluang bercakap pada saudara.. Saya boleh tolong dengar.. " Sofea Camelia menyahut setelah lelaki itu berhenti membebel. Dari nada suara, kata-kata kasar sebegitu, Sofea Camelia dapat mengagak suara siapa di talian.

"Perli ya? Duit gantirugi bila nak bayar?" Soal Haris tegas.

"Bukan niat saya. Erm, berapa jumlahnya?" Sofea Camelia pula bertanya.

"Seratus Ribu Ringgit!" Ujar Haris cuba memancing amarah gadis di hujung talian.

"Baik, nombor akaunnya?" Nada suara Sofea Camelia tidak tergugat sedikit pun, masih tenang seperti mulanya. Haris pula yang kaget.

'Perempuan ni tak siuman ke apa? Takkanlah tak tahu harga sebiji tayar tak mungkin sampai seribu ringgit, lagilah seratus ribu, mustahil!' Getus Haris di dalam hati. Dia terdiam seketika.

"Saudara, nombor akaunnya apa?" Sofea Camelia mengulangi soalannya apabila lelaki di hujung talian sana menyepi.

"Err.. Awak ni gila ke?" Tiba-tiba pula Haris rasa tergugat. Idea jahatnya sebentar tadi bagaikan terbang tiba-tiba. Hilang di bawa pergi oleh suatu kuasa magis.

"Mungkin, kalau awak sangka saya gila, memang betullah saya gila" Sambung Sofea Camelia pula.

"Kenapa awak, eh, kau kata macam tu?" Haris tergagap-gagap.

"Minda kita ada kuasa yang luar biasa untuk mengawal pemikiran kita, cara melihat dan sudut pandang kita. Jika kita fikir buruk, maka buruklah sesuatu benda yang kita lihat. Tapi kalau kita fikir positif, insyaAllah semuanya akan positif belaka. Jadi, berapa nombor akaun awak?" Sofea Camelia menyoal soalan sama untuk kali ke tiga.

"Aku lupa. Lain kali aku bagitahu" Haris tergesa-gesa lalu menamatkan panggilan. Dia menyandarkan belakangnya ke kerusi. Matanya dipejam rapat. Rentak jantungnya berubah irama. Dia bagaikan baru tersedar dari pukau, kembali berpijak ke alam nyata.

Tiba-tiba sahaja lelaki itu menamatkan perbualan, Sofea Camelia terkulat-kulat. Terasa bagai sebuah kapal terbang yang sedang terbang tinggi di langit. Tiba-tiba juruterbang tekan break. Kebooom! Jatuh menjunam ke bawah.

'Pelik sungguh lelaki ini', bisik Sofea Camelia.

Sofea Camelia meletakkan telefon bimbitnya. Matanya kembali tertancap pada skrin laptopnya. Tiba-tiba dia teringat Salahuddin Ayubi, rakannya di alam maya.

Kuntuman Camelia: Assalamualaikum wbt.. Awak masih ada di sana ke?

Sofea Camelia menaip kemudian menekan butang 'enter'. Dia menanti beberapa ketika. Diam, tiada jawapan dari sahabat yang tidak pernah dia temui itu. Sepi. Sebagaimana sepinya hati Sofea Camelia kini. 

Hidup di dalam sangkar emas begini bukanlah kehidupan yang dia idam-idamkan. Segalanya mewah namun hidupnya terbatas, kebebasannya tersekat. Ada masanya dia terasa lemas. 'Ya Allah, bebaskanlah aku daripada derita ini..' Sofea Camelia memohon, matanya kembali berkaca-kaca.

Salahuddin Ayubi: W'salam wbt.. Ada..

Early in The Morning

0 comments
Hasniza Ibrahim
Early in The Morning

The alarm knocking.
New day began.
We open our eyes.
We standing on the start line.
Ready to race with time.

We left our bed.
Brought all burdens along.
Few said hamdalah.
Many forgot to thanks to Allah.

Few went to mosque.
Worship Allah, pray for strenght.
Many were not,
Worry late to work they said.

And the life began.
Similarly like yesterday.
We just copied and pasted.
We repeated the same routines.
We re-do the same activities.

We woke our children up
Sent them to school with hustle.
Told them to study and score As
We drove like crazy
Rushing to work but stuck in jammed!

The blood preasure increased fast.
We pushed our hon started to shout.
We were totally in mad.
Our face turn to red.
Our mood spoiled and ruined.

Our stomach singing in pain.
So early in the morning.
Sometimes we took our breakfast.
Most of the time we did not.
Time was running fast.
We always lost in the race.

Still early in the morning.
The sun did not rise yet.
Cars and bikes line up on roads.
Like a train without a rail.

Early in the morning.
We did not hear the sound of cock.
Here we heard sound of engines and hons.
Sound of our neighbors on our left and our right.
So close.
Just like in a same room.

Rarely we heard they laughed.
Usually we heard they screamed.
Voices of stressed people, surrounding us.
Haunted us.

Oh God.
Please save us.
Everyday we race with time. Everyday we lost!
Not because we are slow.
But time running fast.

Oh God you knows best.
Give us light show us way.
Help us out from the crazy race.
Early in the morning.


This is my early in the morning. At place where people racing with time. Running without giving up. Although most of the time, they always lost.

Followers

 

*Bila Pena Menari Copyright 2009 Fashionholic Designed by Ipiet Templates Sponsored by Tadpole's Notez